Saturday, December 12, 2015

Apaan sih?

Pengaderan? Kaderisasi? Apaan sih?


Hai! J

Dari kalimat pertama pasti udah ketebak kan mau bahas apa? Ya, pengaderan. Sebelumnya udah ada nih entri yang bahas pengaderan gitu walaupun Cuma dikit, tapi boleh lah dicek~
nih klik

Sebenernya pengaderan itu apa?

Jadi, kalau diambil dari KBBI, pengaderan adalah
proses, cara, perbuatan mendidik atau membentuk seseorang menjadi kader”. Kader itu apa sebenarnya? Kembali ke KBBI, kader adalah “perwira atau bintara dalam ketentaraan; orang yang diharapkan akan memegang peran yang penting dalam pemerintahan, partai, dan sebagainya;”

Itu KBBI ya, ini ada pendapat orang yang dikutip nemu di gugel. Katanya, “pengaderan adalah suatu proses pembentukan karakter seseorang agar sepaham dengan ideologi ataupun agar orang tersebut mengerti aturan-aturan yang ada dalam suatu kelompok, sehingga orang tersebut dapat dengan mudah menyusuaikan diri dengan lingkungan barunya tersebut.”

Jadi langsung aja ke cerita.

Kampus gue ada ospeknya ga? Kaga, adanya pengaderan. Sama aja? Yaudah silahkan dianggap sama wqwq

Dulu gue termasuk orang yang ga suka, males – tapi tetep aja ngikutin – kesel sama hal-hal yang berjudul pengaderan. Males serius, alasan yang paling kuat dulu kenapa bertahan ikut pengaderan adalah... ga mau nyusahin temen yang emang masih berjuang. Eak. Ya gimana lagian gue merasa bersalah aja kalau ga ikut akakakak

Ngeluh? Wez jelaz. Banyak ngeluh kok,

“apaan sih ini disuruh gini?”

“gunanya apaan dah?”

Dan yang pernah gue lontarkan lagi, “halah kampus xxx, yyy, zzz aja ga ada pengaderan lulusannya sukses tuh.”

Tapi gue berterima kasih, sangat, banyak, sama adanya acara berjudul pengaderan di jurusan gue, di kampus gue.

Bayangkan kehidupan kampus tanpa pengaderan. Gue ga bakal kenal temen seangkatan, literally seangkatan, gue ga bakal punya banyak tempat untuk minta tolong, gue ga akan kenal senior sebanyak sekarang. Gue ga akan senyaman ini di kampus. Itu menurut gue, walaupun masih memertahankan beberapa tradisi lama.

Dan..... Karena dengan adanya itu gue sadar akan pengaderan sesungguhnya.

Begini teman-teman tercinta, pengaderan tuh ga sekedar apa yang dilakuin senior ke mabanya, ke junior, bukan ‘ngerjain’. Dari kecil tuh lo dikader, ampe mau mati lo dikader. Terserah apa kata KBBI, tapi menurut gue pengaderan itu proses berkembang. Bahkan junior juga bisa mengader seniornya.

Dan ya, ga cuma di kampus. Bahkan di dalam keluarga, lo dikader. Kalau di kampus gue ada elemen pengader yang namanya SC, IC, OC, di keluarga itu ada emak babeh sodara. Tanpa sadar, selama lo hidup itu lo dikader. Untuk apa? Di keluarga lo diharapkan bisa menjadi penerus nama baik keluarga, ya sama kek di kampus. Diharapkan dengan adanya lo, nama baik kampus tetep ada atau malah meningkat.

Untuk yang ingin apatis dengan hal-hal bau pengaderan... silahkan hidup sendirian.

Hal-hal sekecil apapun dalam hidup lo itu adalah event pengaderan. Se-ga-penting apapun itu pasti ada hal yang bisa lo ambil. Selama lo bisa berpikir terbuka.

Nah itu. Kesuksesan pengaderan terletak di tiga hal buat gue. Yang mengader, yang dikader, sama media. Percuma mau yg ngader sebagus apa, media sekeren apa kalo yang dikader nutup diri, belum apa-apa negative thinking. Percuma bapak ibu.

Ambil contoh senior lo nyuruh dateng ke acara seangkatan gitu. Susah? Iya susah, tapi di dunia kerja kita bakal ngehadapin hal lebih berat dari itu. Bisa aja bos lo tetiba minta sesuatu, minta tolong ke lo kumpulin temen-temen setim proyek gitu harus semua karena proyeknya kenapa gitu. Karena pas jaman kuliah lo udah tau cara ngekoordinir orang, udah tau susahnya mau kumpul fullteam, pas kerja jadi ga kaget2 amat gitu.

udah tau susah, jangan nambah nyusahin orang yg berjuang. YO KEREN BET WA.

Lo pikir jaman maba pikiran gue sampe sana? Ya kaga. Pas maba ya gue ngeluh lah.

Emang angkatan mas/mbak bisa fullteam?

Wqwq. Kalo pikirannya belum sampe sana gini deh. Dengan adanya cara tersebut itu senior lagi ngader lo... ngader apa? Apasih yang bisa lo ambil? Untuk menghargai undangan. Lo udah diundang ke acara yang disiapin sama senior, terus lo mau ga dateng? Alasannya ga jelas lagi, ya ga ngehargain lah. Simple.

Tapi dipikiran gue dulu adalah, kalo gue ga dateng gue bakal nyusahin temen-temen seangkatan gue, dan gue ga mau jadi beban, ga mau dijadiin bahan omongan juga. Ya gitu. Cot. Akakakak. Etapi serius.

Ya gue mah orangnya seneng ngumpul jadi ngikut-ngikut padahal kzl.

Weh mayan loh dimarah2in senior gitu, biar lo ga kaget sama dunia pasca kampus yang keknya lebih serem. Latian coy.

Buat temen-temen yang ga suka sama sistem pengaderan oleh elemen tertentu, silahkan nikmati. Pasti ada pelajaran yang bisa diambil. Pasti.

Dan ini lupa gue dapet kata-kata dari mana, intinya.... kalo ga suka sama suatu sistem, silahkan dijalani dulu, saat lo di atas, silahkan ubah sistem itu.

HARUS JALANIN DULU. Kenapa? Kalo ga lo jalanin, apa yang mau lo ubah? Emang lo tau baik buruknya? Jangan bilang tau kalo ga ngejalanin, jangan bilang tau kalo jalaninnya setengah-setengah, jangan sok mau ngubah kalo ga ngejalanin.

Dan, sesempurna apapun suatu sistem, pasti bakal ada pihak yang kontra.

Lo ga bisa bikin semua orang seneng di hidup lo. Ga nyambung. Bodo amat.

Mungkin pesan sedikit buat maba yang kelak pasti jadi senior, jadilah senior yang kalian senangi. Jangan karena kalian dulu digalakkin, mau balas dendam jadi galak. Ga gitu. Ok?

Kalo lo ga suka sama senior yang bertindak A, jangan pas lo udah jadi senior lo bertindak A juga karena pengen balas dendam sama junior lo. Yaelah mana berubah dunia kalo orang monya balas dendam mulu.

Anda Anda sekalian juga yang saat ini punya adik di kampusnya kah, sekolahnya kan, keluarga kah... jadilah kakak yang patut dicontoh :)

tjie. sa ae u.

Jadilah orang yang kalian ingin temui ;)
Bersikaplah layaknya kalian ingin disikapi :)

cot u ran.

maaf kalo salah. yang namanya Rani emang sering salah.

Cie.

Ga nyambung lagi. Bodo amat.

Tulisan ini hanyalah tulisan. Ga usah terlalu diresapi, tapi kalo mau ya silahkan, ga ngelarang wqwq

Tulisan ini hanyalah tulisan dari seonggok daging bernama yang menulis karena murni keinginan dari hati dan otot pada jari-jarinya.


iya tau cupu beraninya nulis doang.
aslinya dah lama ingin nulis ginian, hanya saja selama ini tertahan.

APAAN SIH.


nb: makasi yg udh jadi inspirasi sehingga gue bisa nulis gini akakakak makasi loh. btw komentar sangat diperbolehkan ;3

No comments:

Post a Comment