Sunday, August 16, 2015

Jarak: Rahasia Narendra I

Kayla

Semester pertama memang luar biasa. Aku harus beradaptasi dengan lingkungan, teman-teman, dan kebiasaan baru lebih cepat. Aku akhirnya paham bagaimana sistem perkuliahan. Ujian akhir semester yang berbeda dengan yang biasa aku kerjakan saat perkuliahan. Perjuangan yang lebih untuk mengejar dosen. Berusaha menerima materi-materi yang saat SMA tidak pernah terbayangkan. Semua itu luar biasa.

Dan akhirnya, aku bisa pulang ke Bogor. Aku mendapatkan waktu selama dua minggu untuk berada di Bogor. Walaupun aku belum memiliki rencana, yang pasti aku ingin bertemu dengan teman-temanku. Di sinilah aku sekarang, berbaring menatap langit-langit kamarku.

***

Narendra

Makhluk yang sekarang ini lagi sama gue udah bener-bener kayak saudara gue. Lagi di Bali atau di Bogor, gue pasti ketemu dia. Gue yang

Sunday, August 9, 2015

Jarak: Adaptasi

Kayla

Jadi begini rasanya kuliah. Beberapa minggu pertama, aku merasa begitu ingin pulang. Aku merindukan suasana rumah. Terlebih lagi Surabaya yang jarang sekali diguyur hujan. Ya, aku menyukai hujan. Dan angkot, aku yang terbiasa ke sana ke mari sendirian menggunakan angkot, kesulitan untuk seperti itu di Surabaya.

Namun, setelah bulan ketiga aku di sini, aku mulai betah. Syukurlah aku adalah salah satu jenis orang yang mudah beradaptasi. Aku mulai menikmati panasnya Surabaya, bukannya hujan dengan petirnya Bogor. Aku mulai terbiasa dengan segala kegiatan semester awal sebagai mahasiswa. Aku menyadari hal lucu, saat kuliah, jam di dalam kelas lebih sedikit daripada saat bersekolah, tapi aku merasa lebih sibuk dibanding saat sekolah dulu. Sungguh, kalau kau masih SMA, manfaatkan sebaik-baiknya.

“Kay, makan ga?” aku langsung menoleh

Sunday, August 2, 2015

Jarak: Hello, Goodbye

Narendra

Kalian pasti udah sering dengar tentang berbagai macam kepribadian. Ada yang extrovert ada yang introvert. Menurut gue sendiri, gue adalah orang yang introvert. Walau tampaknya gue ga tidak setertutup itu, kadang gue suka ngomong atau bahkan cerita sama diri gue sendiri dibanding cerita ke orang lain. Gue ga semudah itu menceritakan apa-apa tentang hidup gue ke orang lain. Gue cenderung jarang basa-basi juga sama orang, gue milih diam, apalagi sama orang baru kenal.

Cuma ada beberapa orang yang gue kenal dan bisa bikin gue nyaman ngobrol sama dia berlama-lama. Nyokap gue salah satu orang tersebut, dan