Monday, April 1, 2013

cerita klasik

hayyyy~~~
mau entri agak rani bijak lagi nih. tapi temanya cinta dan persahabatan nih hahahahahahaha najis lu ran
kenapa gua ngpost tentang ini? abis dicurhatin orang, gua jd agak inget masa lalu dan gua cuma pgn cerita gimana gua ngelewatin masa2 ini.


cerita ini mengorbankan salah satu pihak
karena dalam cerita biasa, akan ada pihak yg tersakiti
cerita ini, bukan tentang seberapa besar rasa sakit yang dirasakan
tapi seberapa sanggupkah kamu melewati rasa sakitnya

oke tadi cuma kata2 asal dari gua wkwk
kita mulai ceritanya

"Kalo lu suruh milih, lu milih sahabat atau kecengan/pacar?"
ga semua yang jawab "sahabat" bakal bener2 milih sahabat
ga semua yang jawab "kecengan/pacar" bakal bener2 milih kecengan/pacar
kalo suatu saat lu dihadapkan dengan kondisi yang bikin lu harus milih, itu berat..
boleh gua cerita? boleh lah hahahaha


cerita klasik sih ini
lu suka sama orang, lu cerita sama sahabat lu (sahabat beneran bukan sekedar temen biasa), dan ternyata sahabat lu juga suka sama orang itu atau malah udah deket.
kebanyakan orang yang denger kasus beginian biasanya komentar, "dia sahabat lu? ko kyk gitu sih sama lu? ko jahat sih sama lu?"

coba kalo kalian yang di posisi itu, lu bakal tau rasanya, dan itu susah buat nentuin pilihan


cerita gua... ya gua suka sama orang, udah lama, udah deket. dan karena suatu kejadian lah kecengan gua smsan sama sahabat gua. dan ternyata mereka jadi deket. ok, gua gapapa, serius gapapa, karena gua percaya sahabat gua. sampe suatu hari gua tau, ternyata kecengan gua itu suka sama sahabat gua. sedih ya pasti sih, tapi waktu itu ga begitu sedih. terus gua cerita ke sahabat gua
"eh lu tau ga? dia kan suka sama lu"
"serius ran? boong lu"
"ih serius, orang udh ada buktinya"
"ga ah ga percaya"
"yaudah terserah"

jadi gua ngasih tau ke sahabat gua itu kalo kecengan gua suka sama dia. dan gua udah mulai proses merelakan. tapi sampe suatu hari, sahabat gua bilang ke gua "ran, sebenernya gua udh tau kecengan lu suka sama gua sebelum lu kasih tau". oke, ini yg bikin sakit

ngerti kah kalian di mana rasa sakitnya?
bukan, bukan di kecengan lu suka sama sahabat lu, not at all
tapi saat sahabat lu ga cerita ke lu, itu yang sakit. kecewa.
dia, sahabat lu, yang biasanya selalu cerita segala macem sama lu, apalagi masalah cinta2, tiba2 punya rahasianya sendiri, kita ga dikasih tau, dan kita tau dari orang lain. iya emang semua orang berhak buat nyimpen rahasianya sendiri, tapi kalo ini ada hubungannya sama lu gimana? kecewa, itu yg gua rasain waktu itu. tapi waktu itu, gua ga ngamuk2 sih haha-_-

udah melewati berbagai kejadian, dan gua udah ga begitu mikirin si kecengan, masih mikirin sih dikit:p gua dapet kabar sahabat dan kecengan gua jadian. tapi kabar itu ga dateng dari salah satu dari mereka, ga dari sahabat gua. kecewa lagi. hal yang sama lagi. sebenernya gua nunggu sahabat gua itu cerita ke gua kalo dia jadian... tapi kenapa ga bilang.... karena saking gregetannya, akhirnya gua yg tanya, baru dia ngaku dia jadian. sekali lagi, tau sesuatu ga dari orangnya langsung itu sakit, kecewa.


sejak mereka jadian gua agak sering nangis. bukan karena mereka jadiannya, karena gua kehilangan sahabat gua itu. ya gua kangen masa2 kita selalu cerita ini itu yg ga penting juga diceritain, sejak saat itu kita jadi jarang cerita2 lagi.

tapi karena akhirnya gua sms dia gua bilang gua kangen blablablahhhh dia jg bilang gitu akhirnya... kita baikan!!! emang sih ga langsung baikan kyk dulu lagiii, semua butuh waktu

saat gua cerita ttg ini ke temen gua yg lain, kebanyakan dr mereka komentar, "kenapa lu masih mau sahabatan sm dia ran? dia udh gitu juga sm lu"
akan saya jabarkan jawabannya
jadi gua sahabatan udah 3th waktu itu, dan kecengan gua pdkt sm sahabat gua kurang lebih 3 bulan.
gua ga mau apa yang gua bangun sama sahabat gua selama 3th itu rusak dalam waktu 3 bulan, dan cuma gara cowo2
semua orang punya haknya untuk suka sama siapapun, jadi mereka berhak jadian
ya kalo gua ga bisa sama dia ya emang jalannya, kalopun jodoh ntar juga ketemu. jalan lu masih panjang bro
semua terjadi karena ada alasannya. ya, pasti
.

gimana gua ngelewatin masa-masa kelam itu?
gua mencoba biasa aja, gua ga mau ngejauh dari sahabat gua, gua jalanin kayak biasa. karena gua pikir kalo gua malah ngejauh dari sahabat gua, bakal kerasa gitu sakitnya.
never blame anyone in this case. ga ada yg pantes lu salahin jadi ya gausah nyalahin siapa2
karena waktu itu gua bener2 ga mau kehilangan sahabat yg satu itu, ya gua perjuangin gimana caranya gua ga boleh jauh sama dia.
emang semua butuh waktu, lu cuma butuh adaptasi sama keadaan baru itu. jalanin aja, coba enjoy, dan jangan ngeluh. kalo sedih.. ya jelas sih, mau nangis? ya nangis aja ga usah ditahan hahaha


jadi, intinya...
tetep terbuka sama sahabat kalian ya, apalagi masalahnya berhubungan sama sahabat kalian sendiri. karena tau dari orang lain bakal lebih sakit.
perjuangin apa yang bener2 mau lu perjuangin, kalo lu bener2 mau perjuangin persahabatan lu ya perjuangin, jangan nunggu dia yg berjuang, lu aja mulai berjuang duluan.
inget, semua terjadi karena ada alasannya *suka banget sama kata2 ini*

buat kalian yang mungkin sedang dalam kondisi ini, keep fighting! haha pasti kalian bisa ngelewatin ini
tau ga rasanya setelah lu dan sahabat lu bisa ngelewatin kondisi yg berat? bangga. dan itu yg gua rasain
"dulu gua punya masalah lumayan berat sama sahabat gua, tapi skrg kita tetep jadi sahabat"
bangga deh pokoknya kalo bisa mertahanin apa yg bener2 lu jaga.


oke udah dulu ya teman2, muach! 


No comments:

Post a Comment